Sunday, February 20, 2011

Thiqah Billah

Abu Hurairah ra. menuturkan bahawa ketika Rasulullah saw beserta para sahabatnya tiba di sebuah desa, mereka (para sahabat) melihat sebuah desa, mereka melihat sebuah pohon besar untuk berteduh, dan mereke menyarankan kepada Nabi saw. untuk berteduh di bawahnya untuk sesaat. Nabi saw. pun mengiyakan saran para sahabatnya, dan tidur di bawahnya, sedangkan para sahabatnya tidur di tempat lain. Saat nabi sedang tertidur kerana istirehat, tiba-tiba datang seorang Badwi dengan menghunus pedang dan membangunkan Nabi saw. , sambil berkata, " Wahai Muhammad, sekarang katakan padaku, siapa yang dapat menyelamatkanmu dariku? " Baginda menjawab, "ALLAH". Maka gemetarlah tangan orang arab Badwi itu dan jatuhlah pedangnya.

(Hadith hassan, riwayat Ibnu Hibban)


First time masa dapat hadith ni dari ustaz, rasa macam superb best. Betapa yakinnya baginda dengan Allah. Jawapan yang baginda bagi tak memerlukan baginda berfikir panjang. Seolah-olah satu refleks. Dan baginda sangat-sangat yakin dengan jawapannya. Subhanallah.

Kita macam mana? Cukup yakinkah kita seperti mana yakinnya baginda pada Allah? Di saat pedang telah terhunus di leher ya, bukannya jarak semeter mahupun sebatu ataupun lebih jauh lagi. Tapi kita manusia biasa ni, jangankan perkara yang berlaku depan mata, perkara yang jauh lagi dan belum berlaku pun kita dah cukup ragu-ragu. Ragu-ragu dengan siapa ni? Ada kuasa lain ke yang kita bergantung selain Allah? Kita percaya qada qadar ,kan?

Cool ha?

Cuma seposen dua dari saya.

Wallahualam.

(;

3 comments:

putih said...

suke!!!

Noor Asyila said...

hari tu kite belek2 semula nota motivasi yg ustaz bagi hari tu, bace hadis ni, rasa Subhanaallah! :D

-em- said...

suka juga!(almk, lmbt dua hari dari milah..keh3!)